Merokok Dan Pengaruhnya Terhadap Estetika Kulit, Wajah Dan Rupa

 

“Quit smoking. Save money you spend for these toxic weeds and better go out treating yourself for a healthy food or for a beauty treatment instead…”

 

Dr. Ahmad Fawzy, SpBP

 

Anggota

Ikatan Dokter Indonesia

(IDI)

1101.75134

 

Anggota

Perhimpunan Ahli Bedah Plastik Indonesia (PERAPI)

0081-2007-08

 

 

TELUSURI TOPIK :

 

 

KENALI JUGA HAL-HAL BERIKUT :

 

bedah-plastik.com - Hampir seluruh dokter ahli kulit-kosmetik dan dokter ahli bedah plastik memberi rekomendasi negatif terhadap kebiasaan merokok bagi kesehatan dan kecantikan. Bahkan dokter-dokter ahli bedah plastik estetik selalu memberi anjuran penghentian merokok selama 2-3 minggu sebelum hari operasi yang disepakati sampai rentang waktu selama 2 minggu pertama penyembuhan pascaoperasi.

 

Secara umum kita mengetahui bahwa merokok berisiko membahayakan fungsi paru-paru dan fungsi jantung. Atas dasar itu, anjuran membatasi rokok sebelum suatu prosedur operasi umumnya berkaitan dengan antisipasi kelancaran proses pembiusan umum (tidur) pada prosedur yang terkait.

 

Di luar dari hal-hal di atas, banyak hal yang juga penting diketahui namun sering luput dijelaskan, bahwa merokok sangat buruk bagi kesehatan kulit dan jaringan bawah kulit. Padahal, dalam prosedur estetik, kedua jaringan itu lah yang mengalami manipulasi oleh dokter operator dalam tujuan untuk mencapai perbaikan bentuk wajah/bentuk rupa. Adanya kualitas jaringan kulit dan jaringan bawah kulit yang buruk, berisiko mempersulit capaian akhir bentuk estetik yang baik dan indah.

 

Adapaun jaringan kulit mendapat makanan dari suplai pembuluh-pembuluh darah kapiler halus yang berjalan mengantarkan oksigen dan zat nutrisi kepadanya. Semua makanan, minuman, atau apapun yang kita konsumsi akan dipecahkan oleh metabolisme tubuh menjadi bermacam-macam zat yang diantarkan oleh darah ke sel-sel dan jaringan, termasuk ke jaringan kulit. Begitu pun dengan konsumsi makanan, minuman, atau pun hal-hal yang tidak baik untuk kesehatan, zat-zat yang tidak baik akan ikut diantarkan oleh darah ke sel-sel dan jaringan, termasuk ke jaringan kulit.

 

Beberapa fakta berikut menjelaskan mengapa merokok tidak dianjurkan untuk kesehatan dan kecantikan jaringan kulit:

 

 

Pengaruh merokok terhadap rona kulit

 

Saat Anda merokok, substansi-substansi racun semacam karbon monoksida, nikotin dan ammonia serta beberapa gas racun lain dalam jumlah yang lebih kecil akan ikut terhisap dan selanjutnya masuk ke dalam sirkulasi darah. Nikotin yang terserap ke dalam sirkulasi akan memicu plak-plak di dinding pembuluh darah, sehingga memperkecil lebar kaliber pembuluh-pembuluh kapiler termasuk pembuluh-pembuluh kapiler halus yang mengalir ke jaringan kulit.

 

Sementara itu, di dalam sirkulasi darah hemoglobin akan lebih condong mengikat karbon monoksida 200 x lebih kuat dibandingkan ia mengikat oksigen, sehingga kadar karbon monoksida di dalam darah semakin lama semakin lebih tinggi daripada kadar oksigen dan sel-sel jaringan (termasuk jaringan kulit) akantersengal-sengalkarena kekurangan oksigen untuk hidupnya. Kadar oksigen yang rendah di dalam darah membuatpermintaanoksigen (oxygen demand) sel dan jaringan semakin tinggi sehingga otak akan meregulasi respons berupa pengerutan ukuran pembuluh darah (vasokonstriksi) agar laju pengantaran oksigen ke sel dan jaringan menjadi lebih cepat.

 

Kedua hal di atas (pembuluh-pembuluh kapiler halus kulit berkurang kalibernya akibat plak serta mengerut ukurannya) ditambah lagi jumlah darah yang mengalir ke kulit justru darah yang kekurangan oksigen, mengakibatkan warna kulit kehilangan rona menjadi pucat dan kurang segar. Adanya hemoglobin yang terikat dengan karbon monoksida di dalam sirkulasi darah ke kulit memperburuk gambaran kulit menjadi lebih gelap sedikit kekuningan (yellowish grey).

 

Selain perubahan rona dan warna kulit, kulit perokok biasanya lebih kering dibandingkan kulit normal. Hal ini diakibatkan asap panas yang dilepaskan saat oleh rokok kemudian berkontak dengan kulit, terutama kulit wajah.

 

 

Pengaruh merokok terhadap kerutan wajah

 

Saat Anda terbuai dalam nikmatnya menghirup rokok Anda dalam-dalam, secara tidak sadar Anda akan mengernyitkan sudut-sudut luar mata Anda dan juga mengatupkan bibir dalam-dalam. Kedua aktivitas tersebut memperburuk/mempertegas gambaran kerutan-kerutan kulit pada sudut luar mata dan juga kerutan-kerutan kulit di sekitar bibir. Untuk Anda yang memutuskan ingin melakukan prosedur peremajaan wajah, hal ini tentunya menjadi kontradiksi: di saat Anda akan berepot-repot menjalani prosedur operatif, Anda justru tidak menghindari hal-hal yang memperburuk kerutan yang ada.

 

 

Pengaruh merokok terhadap penuaan dini

 

Dalam memproses 1 batang rokok, tubuh manusia mengkonsumsi 35 mg vitamin C. Vitamin C adalah vitamin tidak stabil dan mudah terdegradasi. Kecukupan vitamin C didapatkan tubuh hanya dari konsumsi makanan, vitamin ini tidak dapat diproduksi sendiri oleh tubuh. Salah satu fungsi vitamin C adalah mempertahankan mutu dan keutuhan jalinan serat kolagen kulit. Kolagen adalah serat-serat protein kulit yang menentukan tampilan kulit mulus, kencang dan awet muda. Berkurangnya vitamin C, membuat jalinan-jalinan serat kolagen terburai sehingga membuat gambaran kerutan prematur di beberapa tempat khas seperti di sudut mata dan di sekitar mulut.

 

 

Pengaruh merokok terhadap penyembuhan luka

 

Untuk penyembuhan luka yang baik diperlukan 2 faktor, yaitu faktor yang berasal dari dalam (dari lukanya sendiri) serta faktor yang berasal dari luar (dari lingkungan). Faktor yang berasal dari dalam termasuk di antaranya adalah oksigenasi jaringan yang baik, sementara faktor dari luar adalah kelembaban di sekitar luka yang optimal.

 

Seperti diuraikan di atas, bahwa merokok akan mengakibatkan oksigenasi jaringan yang buruk pada jaringan normal. Pada jaringan yang mengalami perlukaan, misalnya jaringan yang mengalami sayatan operasi, kebutuhan oksigen justru menjadi lebih tinggi daripada kebutuhan normal. Karena itu sel-sel jaringan pada luka operasi orang yang merokok akantersengal-sengalrelatif lebih berat karena kekurangan oksigen yang diharapkan justru mendapat sediaan kadar oksigen yang rendah di dalam aliran darah. Oleh karena itu, risiko kematian sel-sel kulit dan/atau jaringan bawah kulit menjadi lebih serius. Adanya jaringan yang non-vital akan memudahkan tumbuhnya infeksi kuman kulit, dan kedua kondisi tersebut akan sangat mengancam hasil akhir penyembuhan luka operasi.

 

Kulit perokok yang biasanya lebih kering dibandingkan kulit normal akan lebih memperburuk penyembuhan. Kulit yang kering relatif lebih mudah terpecah-pecah, sehingga masa penyembuhan luka menjadi sangat memanjang.

 

 

 

Situs ini disusun dengan maksud memberi sekilas pandangan kepada khalayak awam mengenai hal-hal yang terkait dengan prosedur operasi bedah plastik. Semoga informasi yang disampaikan di sini dapat memberi pencerahan atau penjelasan untuk Anda yang ingin tahu dan tertarik dengan prosedur-prosedur yang diuraikan. Namun bagaimana pun, untuk hal-hal yang lebih rinci, ada baiknya Anda berkonsultasi langsung kepada Dokter.

 

 

 


Kembali ke halaman muka.

 

Bilamana ada informasi yang menurut Andakurang jelas, Anda dapat menghubungi Dokter di email ahmadfawzy@hotmail.com,atau
di twitter @bedahplastik. Mohon Andabermaklum bahwafasilitas email dan twitter tersebut tidakdiperuntukkan untukkepentingan
konsultasi,karena bagaimana pun konsultasi medis yang baik tidak dapat difasilitasi lewat email atau twitter tetapi hanyalewat sesi
bertemu muka agar evaluasi dan diskusi mengenai masalah Anda berlangsung secara komprehensif.Terima kasih.